Selasa, 23 April 2013

HUKUM MAD

HUKUM MAD


Mad menurut bahasa adalah tambahan atau panjang

Mad, menurut istilah ulama tajwid dan ahli bacaan (ahli qiraat)  adalah memanjangkan suara bacaan huruf Al-Qur’an disebabkan adanya huruf  "Mad" sesuai aturan-aturan yang berlaku.

Huruf Mad ada tiga :  
1.   ا ~  Alif, sebelumnya ada fathah(baris atas).
2.  يْ ~ Ya' mati, sebelumnya ada kasrah(baris bawah).
3.  وْ ~ Wawu mati, sebelumnya ada dhommah(baris depan).

Contoh :

1. ا ~Alif, sebelumnya ada fathah(baris atas) :
بَا.....dibaca Baa dengan kadar panjang dua harakat
جَا...dibaca Jaa dengan kadar panjang dua harakat
رَا....dibaca Zaa dengan kadar panjang dua harakat

2. يْ~ Ya' mati, sebelumnya ada kasrah(baris bawah) : 
.سِيْ.....dibaca Sii dengan kadar panjang dua harakat
عِيْ.......dibaca 'ii dengan kadar panjang dua harakat
قِيْ.........dibaca Qii dengan kadar panjang dua harakat

3وْ ~ Wawu mati, sebelumnya ada dhommah(baris depan) :
كُوْ...dibaca Kuu dengan kadar panjang dua harakat
هُوْ...dibaca Huu dengan kadar panjang dua harakat
يُو,,,,dibaca Yuu dengan kadar panjang dua harakat 

Panjang pendeknya bacaan mad diukur dengan menggunakan harakat, 1 alif = 2 harakat. 

Harakat artinya gerak, yaitu gerak sedang, seperti gerak jari, angguk atau ketukan dalam irama musik,  1 harakat = 1 gerak atau 1 ketukan.

Hukum Mad terbagi menjadi 2, yaitu :
A. Mad Asli (ﺃﺻﻠﻰ )
B. Mad Far'i
(ﻓﺮﻋﻰ )


Uraian ;

 A. Mad Asli (ﺃﺻﻠﻰ )
 
Mad Thobi'i


Mad Thobi’i adalah bacaan panjang (mad) yang terjadi karena 
hadirnya huruf-huruf  mad, ( ا ~ alif, sebelumnya ada fathah,  يْ~ ya' mati, sebelumnya ada kasrah dan  وْ ~ wawu mati, sebelumnya ada dhommah), tanpa adanya sebab lain.


Diberi nama Mad Thobi’i  karena madnya berlaku sesuai tabi’at aslinya, sehingga disebut juga dengan “Mad Asli” . Ukuran panjangnya adalah 2 harakat/ketukan.

Contoh Mad Thobi’i adalah:


Cara Membaca Mad Thobi’i :

Sebelum kita memulai belajar cara membaca Mad Thobi’i, kita review dulu aturan ketukan dalam membaca Alqur’an :

* Ketukan harus rata, tetap dan teratur
* Setiap huruf mendapatkan hak 1 ketukan
* Spasi tidak diketuk
* Huruf Sukun (mati) tetap mendapatkan hak 1 ketukan
* Huruf ber-tasydid mendapatkan hak 2 ketukan

 
Mari kita simak dan praktekkan bersama, cara pembacaan Mad Thobi’i, sebagaimana ilustrasi berikut:

Penggalan ayat tersebut di atas, terdiri atas 14 huruf.  Karena spasi tidak mendapatkan ketukan, maka potongan ayat tersebut harus dibaca dalam 14 ketukan yang sama, rata dan teratur.

Khusus huruf Wawu dan Alif yang berfungsi sebagai tanda Jamak (lihat ketukan ke-10), dihitung satu huruf atau satu ketukan. Ini berlaku umum. Semua Wawu dan Alif yang berfungsi sebagai tanda jamak, dihitung satu ketukan.

Pada contoh di atas, ada 4 contoh bacaan mad. Yaitu terjadi pada ketukan ke-5 dan 6,  ke-9 dan 10, ke-11 dan 12 serta ke-13 dan 14. 

Panduan cara membaca Mad Thobi’i adalah sebagai berikut:

  • Ketukan ke-5 berbunyi “ma”. Pertahankan bunyi “ma” hingga ketukan ke-6. Bunyi “ma” berakhir sebelum ketukan ke-7 saat bunyi “sho” diucapkan.

  • Ketukan ke-9 berbunyi ” ‘u “. Pertahankan bunyi ” ‘u” hingga ketukan ke-10. Bunyi ” ‘u ” berakhir sebelum ketukan ke-11 saat bunyi “fi” diucapkan.

  • Ketukan ke-11 berbunyi “fi”. Pertahankan bunyi “fi” hingga ketukan ke-12. Bunyi “fi ” berakhir sebelum ketukan ke-13 saat bunyi “ha” diucapkan.

  • Ketukan ke-13 berbunyi “ha”. Pertahankan bunyi “ha” hingga ketukan ke-14. Bunyi “ha ” berakhir pada ketukan ke-15. Pas ketukan ke-15, bunyi “ha” sudah hilang.

B. Mad Far'i
(ﻓﺮﻋﻰ )
, Far’i artinya : bagian atau cabang. 

Mad Far'i terbagi menjadi beberapa yaitu :

1.    Mad Wajib Muttashil ~  مَدْ وَاجِبْ مُتَّصِلْ
2.    Mad Jaiz Munfashil ~ مَدْ جَائِزْ مُنْفَصِلْ
3.    Mad 'Aridh Lissukun ~ مَدْ عَارِضْ لِلسُّكُوْنْ
4.   Mad Badal ~ مَدْ بَدَلْ
5.   Mad 'Iwadh ~  مَدْ عِوَضْ
6.   Mad Layyin ~  مَدْ لَيِّنْ
7.   Mad Tamkin ~ مَدْ تَمْكِيْنْ
8.   Mad Farqi ~  مَدْ فَـرْقِيْ
9.   Mad Shilah Qashirah ~  مَدْ صِلَة قَصِيْرَة
10. Mad Shilah Thowilah ~  مَدْ صِلَة طَوِيْلَة
11. Mad Harfi ~ مَدْ  حَرْفِيْ
12. Mad Lazim Harfi Mukhaffaf ~ مَدْ لاَزِمْ حَرْفِيْ مُخَفَّفْ
13. Mad Lazim Harfi Mutsaqal ~  مَدْ لاَزِمْ حَرْفِيْ مُثَقَّلْ
14. Mad Lazim Kilmi Mukhafaff ~ مَدْ لاَزِمْ كِلْمِيْ مُخَفَّفْ
15. Mad Lazim Kilmi Mutsaqal ~ مَدْ لاَزِمْ كِلْمِيْ مُثَقَّلْ

Uraian :

1. Mad Wajib Muttashil ~  مَدْ وَاجِبْ مُتَّصِلْ  dan 2. Mad Jaiz Munfashil ~ مَدْ جَائِزْ مُنْفَصِلْ


1. Mad Wajib Muttashil

Wajib artinya : harus.
Muttashil artinya : dalam satu kata.

Mad Wajib Muttashil  adalah apabila Mad Thobi'i bertemu dengan Huruf Hamzah dalam satu kata, maka harus panjang 4 atau5 (lima) harakat ketika bersambung(washal), 6 harakat ketika berhenti (waqaf).
 
Mana yang dipilih ? Intinya adalah bukan pada pilihan  4 atau 5 ketukan, tetapi pada ke-konsisten-an  dalam mempraktekkannya. Misalnya, jika  kita memilih membaca Mad Wajib Muttashil  dengan 5 ketukan maka kita harus konsisten mempraktekkannya pada semua  bacaan yang berformula mad ini.


 Di antara contoh Mad Wajib Muttashil adalah  sebagai berikut :


Pada contoh di atas, ada 4 kotak tulisan berwarna merah. Itulah contoh empat buah kata yang masing-masing memuat Mad Thobi’i + Hamzah  (dalam 1 kata).

Itulah contoh Mad Wajib Muttashil.
  
Cara Membaca Mad Wajib Muttashil :

Apabila diasumsikan panjang Mad Wajib Muttashil adalah 5 ketukan, maka cara membaca Mad Wajib Muttashil adalah sebagai berikut :

Panjang Mad Wajib Muttashil pada kata “sawa”  adalah 5 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-2 hingga ketukan ke-6. Karena itu, praktek pembacaan Mad Wajib Muttashil adalah : 

Ketukan ke-2 berbunyi “wa”.  Pertahankan bunyi “wa” hingga ketukan ke-6.  Yang terdengar panjang adalah suara “a”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “a” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Wajib Muttashil adalah “sawaaaaaun”. Bunyi vokal “a” dari ketukan ke-2 hingga ketukan ke-6 TIDAK BOLEH TERPUTUS. Bunyi “a” akan menghilang berbarengan dengan jatuhnya bunyi “un” pada ketukan ke-7.
   
2. Mad Jaiz Munfashil

Jaiz artinya : boleh.
Munfashil artinya : di luar kata.

Mad Jaiz Munfashil
adalah apabila Mad Thobi'i bertemu dengan Huruf Hamzah (hamzah berupa huruf alif) di lain kata. Mad Thobi’i-nya terletak pada akhir sebuah kata, kemudian hamzah-nya terletak di awal kata berikutnya,  dibaca panjangnya boleh 4 atau 5 harakat ketika bersambung(washal),  2 harakat ketika waqaf(berhenti).

Mana yang dipilih ? Intinya adalah bukan pada pilihan  4 atau 5 ketukan, tetapi pada ke-konsisten-an  dalam mempraktekkannya. Misalnya, jika  kita memilih membaca Mad Jaiz Munfashil  dengan 5 ketukan maka kita harus konsisten mempraktekkannya pada semua  bacaan yang berformula mad ini.

Di antara contoh Mad Jaiz Munfashiil adalah  sebagai berikut:


Pada contoh di atas, ada 2 contoh yang masing-masing memuat Mad Thobi’i + Hamzah  (dalam 2 kata). Itulah contoh Mad Jaiz Munfashil.

Saran:
Agar bacaan terdengar bagus, sebaiknya, panjang Mad Jaiz Munfashiil disamakan dengan panjang Mad Wajib Muttashil, sehingga menjadi singkron. Bila Mad Wajib Muttashiil  dibaca dengan durasi 5 ketukan, maka Mad Jaiz Munfashiil sebaiknya juga 5 ketukan.

Cara Membaca Mad Jaiz Munfashil : 

 Apabila diasumsikan panjang Mad Jaiz Munfashil adalah 5 ketukan, maka cara membaca Mad Jaiz  Munfashiil adalah sebagai berikut:


Panjang bacaan Mad Jaiz Munfashil pada kata “idza” adalah 5 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-3 hingga ketukan ke-7. Karena itu, praktek pembacaan Mad Jaiz Munfashil adalah :

Ketukan ke-3 berbunyi “dza”.  Pertahankan bunyi “dza” hingga ketukan ke-7.  Yang terdengar panjang adalah suara “a”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “a” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Jaiz Munfashil adalah “waidzaaaaa-adh”. Bunyi vokal “a” dari ketukan ke-3 hingga ketukan ke-7 TIDAK BOLEH TERPUTUS. Bunyi 'a' akan menghilang berbarengan dengan jatuhnya bunyi 'adh' pada ketukan ke- 8.


~~~~~*~~~~~
Perbedaan Mad Wajib Muttashil dan Mad Jaiz Munfashil

Ada kesamaan rumus antara Mad Wajib Muttashil dan Mad Jaiz Munfashil. Keduanya timbul dari Mad Thobi’i + Hamzah. Bedanya hanya pada letak hamzah-nya saja. Pada Mad Wajib Muttashil, Hamzah terletak dalam satu kata. Sedangkan pada Mad Jaiz Munfashiil, Hamzah terletak pada kata yang berbeda.
 
Permasalahannya adalah : Bagaimana membedakan letak hamzah pada 1 kata atau tidak ?

Bagi yang pernah mempelajari bahasa arab, hal ini bukan masalah. Bagi yang tidak mengerti bahasa arab, bagaimana ? Banyak yang terjebak, ketika dalam ujian tahsin harus menentukan mana yang bernama Mad Wajib Muttashil dan mana yang Mad Jaiz Munfashil ?  Tertukarnya jawaban dilatarbelakangi ketidaktahuan tentang bahasa arab.

Namun masih ada satu cara menentukan kedua jenis mad ini, yaitu dengan melihat BENTUK PENULISAN HAMZAH-nya.

Coba anda lihat, penulisan bentuk hamzah pada Mad Wajib Muttashil berikut :


Kemudian… bandingkan dengan penulisan bentuk hamzah pada Mad Jaiz Munfashil berikut :



Ternyata penulisan hamzah di depan (sebagai tanda mad jaiz) dan di belakang (sebagai tanda mad wajib) sangat berbeda.


3. Mad 'Aridl Lissukun ~ مَدْ عَارِضْ لِلسُّكُوْنْ  dan 4. Mad Badal ~ مَدْ بَدَلْ



3. Mad ‘Aridl Lissukun

Mad ‘Aridl Lissukuun adalah Mad Thobi'i yang diikuti oleh huruf  hidup yang dimatikan, karena ada di akhir bacaan (posisi waqof).

Boleh jadi, akhir bacaan itu pas terjadi di akhir ayat (ditandai nomor ayat). Atau bisa juga terjadi di tengah ayat, yang karena terbatasnya nafas, bacaan harus terhenti sebelum akhir ayat. Mad ‘Aridl Lissukun hanya terjadi pada akhir bacaan (posisi waqof). 

Durasi yang diperkenankan untuk Mad ‘Aridl Lissukun adalah 2, atau 4 atau 6 ketukan.

Mana yang dipilih ? Intinya adalah bukan pada pilihan 2, 4 atau 6 ketukan, tetapi pada ke-konsisten-an kita dalam mempraktekkannya. Misalnya, jika kita memilih membaca Mad ‘Aridl Lissukuun dengan 4 ketukan, maka kita harus konsisten mempraktekkannya pada semua akhir bacaan mad ini.

Untuk memperjelas penjelasan tentang Mad ‘Aridl Lissukun, mari kita simak contoh berikut:


Deret huruf yang ditampilkan dengan warna merah, itulah deret huruf yang menunjukkan  Mad ‘Aridl Lissukun. Tentunya dengan syarat, bahwa pembaca akan mengakhiri bacaan pada setiap akhir ayat. Bila Surat Attiin  dibaca total hanya dengan satu nafas (tidak berhenti kecuali di akhir surat) maka Mad ‘Aridl Lissukun hanya terjadi pada akhir ayat terakhir.
Untuk diingat, Mad ‘Aridl Lissukun hanya terjadi pada akhir bacaan (posisi waqof).

Cara Membaca Mad ‘Aridl Lissukuun  

Dengan asumsi panjang Mad ‘Aridl Lissukuun adalah 4 ketukan, maka cara membaca Mad “Aridl Lissukuun adalah sebagai berikut:


Panjang ketukan dari bunyi “nin” adalah 4 ketukan, yaitu dari bunyi “ni” pada ketukan ke-7 hingga bunyi “..n” pada ketukan ke-10. Karena itu, praktek pembacaan Mad ‘Aridl Lissukuun adalah : 

Ketukan ke-7 berbunyi “ni”. Pertahankan bunyi “ni” hingga ketukan ke-10, sehingga bunyi “ni” akan bersambung dengan bunyi “n”.  Jadi yang terdengar panjang adalah suara “i”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “i” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap contoh di atas adalah “wathuurisiiniiiin”. Bunyi “..n” pada ketukan ke-10 akan menghilang berbarengan dengan jatuhnya ketukan ke-11.


 

4. Mad Badal.
 Badal artinya : pengganti

Mad Badal  yaitu pemanjangan suara pada Huruf Hamzah, sebagai pengganti hamzah yang dihilangkan. Panjang Mad Badal adalah 2 ketukan saja.

Contoh Mad Badal adalah :


Cara Membaca Mad Badal

Sebelum kita memulai belajar cara membaca Mad Badal, kita review dulu aturan ketukan dalam membaca Alqur’an : 


* Ketukan harus rata, tetap dan teratur
* Setiap huruf mendapatkan hak 1 ketukan
* Spasi tidak diketuk
* Huruf Sukun (mati) tetap mendapatkan hak 1 ketukan
* Huruf ber-tasydid mendapatkan hak 2 ketukan

 
Mari kita simak dan praktekkan bersama, cara pembacaan Mad Badal, sebagaimana ilustrasi berikut :


Penggalan ayat tersebut di atas, terdiri atas 10 huruf.  Karena spasi tidak mendapatkan ketukan, maka potongan ayat tersebut harus dibaca dalam 10 ketukan yang sama, rata dan teratur.

Pada contoh di atas, bacaan mad badal terjadi pada ketukan ke-3 dan 4. Panduan cara membaca Mad Badal adalah sebagai berikut :

Ketukan ke-3 berbunyi “a”. Pertahankan bunyi “a” hingga ketukan ke-4. Bunyi “a” berakhir sebelum ketukan ke-5 saat bunyi “ma” diucapkan.
~~~~~*~~~~~


5. Mad 'Iwadh ~  مَدْ عِوَضْ  dan 6. Mad Layyin ~  مَدْ لَيِّنْ


5. Mad ‘Iwadh
 
Mad ‘Iwadl yaitu mad yang terjadi ketika berwaqaf (berhenti membaca) pada huruf yang berakhiran fathatain (tanwin fathah) kecuali tanwin fathah pada ta' marbutah [ ـة ].  Mad ‘Iwadl panjangnya 2 ketukan saja.

Untuk ta' marbutah [ ـة ] yang berharakat fathah tanwin, jika diwakafkan tidak dibaca sebagai mad Iwadh namun dibaca sebagai h' mati (h).

Contoh Mad ‘Iwadl adalah :



Cara Membaca Mad ‘Iwadl

Sebelum kita memulai belajar cara membaca Mad ‘Iwadl, kita review dulu aturan ketukan dalam membaca Alqur’an :

* Ketukan harus rata, tetap dan teratur
* Setiap huruf mendapatkan hak 1 ketukan
* Spasi tidak diketuk
* Huruf Sukun (mati) tetap mendapatkan hak 1 ketukan
* Huruf ber-tasydid mendapatkan hak 2 ketukan


Mari kita simak dan praktekkan bersama, cara pembacaan Mad ‘Iwadl, sebagaimana ilustrasi berikut:


Penggalan ayat tersebut di atas, terdiri atas 13 huruf.  Karena spasi tidak mendapatkan ketukan, maka potongan ayat tersebut harus dibaca dalam 13 ketukan yang sama, rata dan teratur.

Pada contoh di atas, bacaan mad ‘Iwadl terjadi pada ketukan ke-12 dan 13. Panduan cara membaca Mad ‘Iwadl adalah sebagai berikut :

Ketukan ke-12 berbunyi “la”. Pertahankan bunyi “la” hingga ketukan ke-13. Yang dibaca panjang adalah suara “a”-nya.  Bunyi “la” berakhir/hilang pada ketukan ke-14.

6. Mad Layyin
Layyin artinya : lembut.


Mad Lin (atau juga disebut Mad Layyin) adalah mad yang terjadi pada akhir bacaan (posisi waqof/berhenti membaca) dengan formula : Huruf Layyin + satu huruf (yang sebenarnya hidup, tapi dimatikan, karena ada di posisi waqof).

Huruf Layyin yaitu wawu dan ya mati sebelumnya berharakat fathah, [ ـَ وْ / ـَ يْ]  

Contoh Mad Layyin :
سَوْفَ    ..dibaca سَوْفْ ~ sauuuuf
خَوْفٌ    ..dibaca خَوْفْ ~ khauuuuf
بَيْتٌ   .....dibaca     بَيْتْ ~ baiiiit
شَيْءٍ    ..dibaca   شَيْءْ ~ syaiiii'


Mad Lin hanya terjadi pada akhir bacaan (posisi waqof) yang berformula tersebut di atas. 

Mad Lin tidak mungkin terjadi di awal/tengah bacaan.

Durasi yang diperkenankan untuk Mad Lin adalah 2, atau 4 atau 6 ketukan.

Mana yang kita pilih ? Intinya adalah bukan pada pilihan 2, 4 atau 6 ketukan, tetapi pada ke-konsisten-an kita dalam mempraktekkannya. Misalnya, jika kita memilih membaca Mad Lin dengan 4 ketukan, maka kita harus konsisten mempraktekkannya pada semua akhir bacaan yang berformula mad ini.

Di antara contoh Mad Lin adalah seperti tersebut pada Surat Quroisy sebagaimana berikut:


Deret huruf yang ditampilkan dengan warna merah, itulah deret huruf yang menunjukkan formasi Mad Lin. Tentunya dengan syarat, bahwa pembaca akan mengakhiri bacaan pada setiap akhir ayat. Bila Surat Quroisy dibaca total hanya dengan satu nafas (tidak berhenti kecuali di akhir surat) maka Mad Lin hanya terjadi pada akhir ayat terakhir.

Untuk diingat, Mad Lin hanya terjadi pada akhir bacaan (posisi waqof).

Cara Membaca Mad Lin


Dengan asumsi panjang Mad Lin adalah 4 ketukan, maka cara membaca Mad Lin adalah sebagai berikut :


Panjang ketukan dari bunyi “roisy” adalah 4 ketukan, yaitu dari bunyi “ro” pada ketukan ke-8 hingga bunyi “..sy” pada ketukan ke-11. Karena itu, praktek pembacaan Mad Lin adalah : 

Ketukan ke-8 berbunyi “ro”. Bunyi “i” dimulai pada ketukan ke-9. Pertahankan bunyi “i” hingga ketukan ke-11, sehingga bunyi “roi” akan bersambung dengan bunyi “sy”.  Jadi yang terdengar panjang adalah suara “i”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “i” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap contoh di atas adalah “li-iilaafiquroiiisy”. Bunyi “..sy” pada ketukan ke-11 akan menghilang berbarengan dengan jatuhnya ketukan ke-12.

Perhatian :

Pada contoh di atas,  “i” pada bunyi “roi” diucapkan secara halus, tersambung dengan bunyi “o” sehingga menjadi “oi”. Bunyi “i” tidak diucapkan sebagai konsonan yang mandiri, sehingga membaca secara terpotong “ro-iiisy” adalah salah. Pembacaan yang benar, adalah menggabungkan “oi” menjadi satu, yaitu bunyi “oi” terdengan halus.Saran :

Agar bacaan terdengar bagus, sebaiknya, panjang Mad Lin disamakan dengan panjang Mad ‘Aridl Lissukuun, sehingga menjadi singkron. Bila Mad ‘Aridl Lissukuun dibaca dengan durasi 4 ketukan, maka Mad Lin sebaiknya juga 4 ketukan.

~~~~~*~~~~~


7. Mad Tamkin ~ مَدْ تَمْكِيْنْ  dan  8. Mad Farqi ~مَدْ فَـرْقِيْ 


7. Mad Tamkin

Mad Tamkin yaitu mad yang terdapat pada huruf ya’ berganda, dimana ya' yang pertama bersimbol 'tasydid kasroh', dan ya' yang kedua bersimbol sukun/mati. Syaratnya adalah apabila ia tidak diikuti lagi dengan huruf hidup yang dimatikan (karena ada di akhir bacaan), karena kasus demikian itu akan berubah nama menjadi Mad ‘Aridl Lissukun. Panjang Mad Tamkin adalah 2 ketukan saja.

Contoh Mad Tamkin adalah:

Sebelum kita memulai belajar cara membaca Mad Tamkin, kita review dulu aturan ketukan dalam membaca Al-Qur'an.

* Ketukan harus rata, tetap dan teratur
* Setiap huruf mendapatkan hak 1 ketukan
* Spasi tidak diketuk
* Huruf Sukun (mati) tetap mendapatkan hak 1 ketukan
* Huruf ber-tasydid mendapatkan hak 2 ketukan


Mari kita simak dan praktekkan bersama, cara pembacaan Mad Tamkin, sebagaimana ilustrasi berikut:


Penggalan ayat tersebut di atas, terdiri atas 9 huruf.  Namun, karena Mad Tamkin dihitung 2 ketukan (huruf bertasydid mendapatkan hak 2 ketukan), maka potongan ayat tersebut harus dibaca dalam 10  ketukan yang sama, rata dan teratur.

Pada contoh di atas, bacaan Mad Tamkin terjadi pada ketukan ke-7 dan 8. Panduan cara membaca Mad Tamkin adalah sebagai berikut :

Ketukan ke-7 berbunyi “yi”. Pertahankan bunyi “yi” hingga ketukan ke-8. Bunyi “yi” berakhir/hilang pada ketukan ke-9 saat pindah ke bunyi “tum”.

8. Mad Farqi

Mad Farqi adalah mad yang terjadi dari pertemuan antara Mad Badal dan Huruf Bertasyid. Durasi Mad Farqi adalah 6 kharokat. 

Kasus mad ini hanya terjadi di 4 tempat dalam Al-quran, yaitu pada :

-surat Al-An’am (6) ayat 143 -144,
-surat Yunus (10) ayat 59 dan
-surat An-Naml (27) ayat 5
9.

Berikut ini adalah Mad Farqi (perhatikan tampilan berwarna merah) :

Cara Membaca Mad Farqi

Apabila diasumsikan panjang Mad Farqi adalah 6 ketukan, maka cara membaca Mad Farqi  adalah sebagai berikut : 


Panjang bacaan Mad Farqi pada “aaaaaadz” adalah 6 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-3 hingga ketukan ke-8. Karena itu, praktek pembacaan Mad Farqi adalah : 

Ketukan ke-3 berbunyi “a”.  Pertahankan bunyi “a” hingga ketukan ke-8. Pada ketukan ke-8, bunyi huruf tasydid setelahnya (dzal)  terbawa. Yang terdengar panjang adalah suara “a”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “a” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Farqi  adalah “Qul aaaaaadzakaraini”. Bunyi vokal “a” dari ketukan ke-3 hingga bunyi “dz” pada ketukan ke-8  TIDAK BOLEH TERPUTUS.


Ketukan ke-3 berbunyi “a”.  Pertahankan bunyi “a” hingga ketukan ke-8. Pada ketukan ke-8, bunyi huruf tasydid setelahnya (lam)  terbawa. Yang terdengar panjang adalah suara “a”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “a” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Farqi  adalah “Qul  aaaaaalloohu”. Bunyi vokal “a” dari ketukan ke-3 hingga bunyi “l” pada ketukan ke-8  TIDAK BOLEH TERPUTUS.
  
 
9. Mad Shilah Qashirah ~ مَدْ صِلَة قَصِيْرَة  dan 10 Mad Shilah Thowilah~ مَدْ صِلَة طَوِيْلَة


9. Mad Shilah Qashirah


Mad Shilah Qashirah  yaitu pemanjangan suara pada huruf ha dlomir (suara hii atau huu kata ganti orang ketiga tunggal) dengan syarat tidak diikuti huruf hamzah sesudahnya.   

Suara hi atau hu pada kata ganti orang ketiga, akan dipanjangkan ketika diapit oleh huruf-huruf hidup. 

Pemanjangan suara pada huruf ha dlomir tidak disebabkan oleh huruf mad, tetapi karena diapit oleh huruf hidup. Mad Shilah Qoshiroh panjangnya 2 ketukan saja.


Contoh Mad Shilah Qoshiroh :

Cara Membaca Mad Shilah Qoshiroh

Sebelum kita memulai belajar cara membaca Mad Shilah Qoshiroh, kita review dulu aturan ketukan dalam membaca Alqur’an:

* Ketukan harus rata, tetap dan teratur
* Setiap khuruf mendapatkan hak 1 ketukan
* Spasi tidak diketuk
* Huruf Sukun (mati) tetap mendapatkan hak 1 ketukan
* Huruf ber-tasydid mendapatkan hak 2 ketukan


Mari kita simak dan praktekkan bersama, cara pembacaan Mad Shilah Qoshiroh, sebagaimana ilustrasi berikut:

Penggalan ayat tersebut di atas, terdiri atas 14 huruf.  Namun, karena Mad Shilah Qoshiroh dihitung 2 ketukan, maka potongan ayat tersebut harus dibaca dalam 15 ketukan yang sama, rata dan teratur.



Pada contoh di atas, bacaan mad Shilah Qoshiroh terjadi pada ketukan ke-8 dan 9. Panduan cara membaca Mad Shilah Qoshiroh adalah sebagai berikut :

Ketukan ke-8 berbunyi “hu”. Pertahankan bunyi “hu” hingga ketukan ke-9. Bunyi “hu” berakhir/hilang pada ketukan ke-10 saat pindah ke bunyi “hif"

Jika setelah Mad Silah didahului huruf yang mati maka tidak jadi mad, dan dibaca biasa. Kecuali pada surat Al-Furqan 69 yang disebut "Mad Mubalagoh" dan dibaca panjang 2 harakat. Mad ini hanya terdapat disini saja.

وَيَخْلُدْ فِيهِ مُهَانًا ~ wayakhlud-fiihiimuhaanaa




10. Mad Shilah Thowilah

Mad Shilah Thowilah
terjadi apabila Mad Shilah Qoshiroh diikuti Huruf Hamzah. Ukuran panjangnya adalah 4 sampai 5 harakat.

Mana yang dipilih ? Intinya adalah bukan pada pilihan  4 atau 5 ketukan, tetapi pada ke-konsisten-an  dalam mempraktekkannya. Misalnya, jika kita memilih membaca Mad Shilah Thowilah dengan 5 ketukan, maka kita harus konsisten mempraktekkannya pada semua  bacaan yang berformula mad ini.
 
Berikut ini adalah  contoh Mad Shilah Thowilah (perhatikan tampilan berwarna merah):

Agar bacaan terdengar bagus, sebaiknya, panjang Mad Shilah Thowilah disamakan panjangnya dengan Mad Jaiz Munfashil  dan Mad Wajib Muttahil, sehingga menjadi singkron. Bila Mad Wajib Muttashil  dan Mad Jaiz Munfashil dibaca dengan durasi 5 ketukan, maka Mad Shilah Thowilah sebaiknya juga dibaca dengan panjang 5 ketukan.

Cara Membaca Mad Shilah Thowilah

Apabila diasumsikan panjang Mad Shilah Thowilah  adalah 5 ketukan, maka cara membaca Mad Shilah Thowilah adalah sebagai berikut :


 
Panjang bacaan Mad Shilah Thowilah pada “hiiiii illa” adalah 5 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-6  hingga ketukan ke-10. Karena itu, praktek pembacaan Mad Shilah Thowilah  adalah : 

Ketukan ke-6 berbunyi 'hi'.  Pertahankan bunyi “i” hingga ketukan ke-10.  Yang terdengar panjang adalah suara “i”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “i” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Shilah Thowilah  adalah “Min ‘ilmihiiiii illa”. Bunyi vokal “i” dari ketukan ke-6 hingga ketukan ke-10 TIDAK BOLEH TERPUTUS. Bunyi “i” akan menghilang berbarengan dengan jatuhnya bunyi “il” pada ketukan ke-11.

Catatan :

a. Apabila sebelum kata ganti orang ketiga tunggal laki-laki[ هِ / هُ] terdiri dari huruf mati (bersukun), maka tidak berlaku mad shilah. Contoh : عَلَيْهِ عَنْهُ فِيْهِ لَدُنْهُ

b
. Kata ganti orang ketiga tunggal laki-laki pada kata
[فِيْهِ] dalam surat Al-Furqan ayat 69, walaupun sebelumnya terdiri dari huruf yang bersukun, tetap dibaca panjang dua harakat
seperti :
وَيَخْلُدْ فِيْـهِ مُهَانًا ~ wayakhlud fiihiimuhaanaa


c
. Ta' Marbuthah
[ هِ / هُ]
yang bukan kata ganti, walaupun diapit oleh huruf hidup, tidak berlaku mad. 
Contoh :
لَئِنْ لَمْ يَنْتَهِ


– Surat Al-Alaq [96] : 15
– Surat Asy-Syu’ara [26] : 116 dan 167
– Surat Maryam [19] : 46
– Surat Al-Ahzab [33] : 60


dan مَا نَفْقَهُ Surat Huud [11] : 91 -
dan
فَوِاكِهُ  Surat Al-Mu’minun [23] : 19
– Surat Ash-Shaffaat [37] : 42
– Surat Al-Mursalaat [77] : 42. 

Dan juga يَرْضَهُ لَكُمْ  Surat Az-Zumar [39] : 7 
~~~~~*~~~~~

11. Mad Harfi 
  
Mad Harfi adalah bacaan panjang pada Huruf  Muqotho'ah. Huruf Muqotho’ah adalah huruf yang dibaca sebagaimana Nama Hurufnya. Huruf Muqotho’ah terdapat pada ayat pertama surat-surat tertentu sebagai pembuka surat. Oleh karena itu Huruf Muqotho’ah juga disebut Fawatikhus Suwar.

Secara garis besar, Huruf Muqotho’ah dibaca dengan 3 pola sebagai berikut : 

 Pertama : Tidak ada mad (pemanjangan suara) yaitu huruf Alif.  Huruf Alif sebagai Huruf Muqotho’ah dibaca dengan bunyi “Alif”
Kedua : Mad sepanjang 2 ketukan, terjadi pada huruf-huruf berikut:

 
Ketiga : Mad sepanjang 6 ketukan, terjadi pada huruf-huruf berikut :

Contoh ayat yang mengandung Huruf Muqotho’ah adalah:

Huruf berwarna merah dibaca dengan durasi 2 ketukan, sedangkan huruf berwarna biru panjangnya 6 ketukan.

Bagaimana cara membedakan huruf yang dibaca 2 ketukan dan 6 ketukan ? Perhatikan bedanya !  Huruf-huruf yang apabila dituliskan namanya, ia terdiri dari 2 huruf, maka ia dibaca 2 ketukan (seperti : ro', ha, ya, tho dan kha). Huruf-huruf yang apabila dituliskan namanya, ia terdiri dari 3 huruf, maka ia dibaca 6 ketukan, seperti : nun, qaf, shod,  ‘ain, sin, lam, kaf dan mim).

12. Mad Lazim Harfi Mukhoffaf 

Mad Lazim Harfi Mukhoffaf  adalah Mad Thobi'i yang bertemu sukun yang terjadi pada rangkaian huruf-huruf Muqotho’ah. Durasi Mad Lazim  Harfi Mukhoffaf adalah 6 ketukan.

Disebut Mad Lazim karena mesti dibaca panjang.
Dinamakan Harfi karena mad itu terjadi pada huruf.
Dinamakan Mukhoffaf, karena ringan mengucapkannya tanpa bertasydid.

 

 Contoh Mad Lazim Harfi Mukhoffaf  adalah :
Huruf-huruf yang ditampilkan dengan warna biru, itulah yang disebut Mad Lazim Harfi Mukhoffaf.

Cara membaca Mad Lazim Harfi Mukhoffaf :



13. Mad Lazim Harfi Mutsaqol

Mad Lazim Harfi Mutsaqol  adalah Mad Thobi'i yang bertemu dengan tasydid (karena idghom) yang terjadi pada rangkaian Huruf Muqotho’ah. Durasi Mad Lazim Harfi Mutsaqol adalah 6 ketukan.

Disebut Mad Lazim karena mesti dibaca panjang.
Dinamakan Harfi karena mad itu terjadi pada huruf.
Dinamakan Mutsaqqal, karena berat mengucapkannya akibat adanya tasydid pada sukun tersebut
.


Contoh Mad Lazim  Harfi Mutsaqol adalah:

Huruf  "lam" yang bertemu huruf "mim" dan  huruf '"sin" yang bertemu huruf "mim", masing-masing menimbulkan tasydid dan menjadi idghom. Itulah yang disebut dengan Mad Lazim Harfi Mutsaqol.
 
Cara Membaca Mad Lazim Harfi Mutsaqol :



Panjang bacaan Mad Lazim Harfi Mutsaqol   pada “siiiiin” adalah 6 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-3 hingga ketukan ke-8. Dan panjang bunyi  “miiiiim” adalah 6 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-12 hingga ketukan ke-17.  Diantara keduanya (siiiiin dan miiiiim) ada bunyi ghunnah (dengung), karena sifat bunyi “n” akan melebur ke bunyi “m”. Durasi bacaan ghunnah adalah 4 ketukan, dari ketukan ke-9 hingga ketukan ke-12. Karena itu, praktek pembacaan Mad Lazim Harfi Mutsaqol  adalah :

Ketukan ke-3 berbunyi “si”.  Pertahankan bunyi “i” hingga ketukan ke-8. Yang terdengar panjang adalah bunyi “i”-nya. Bunyi “i” dari ketukan ke-3 hingga ketukan ke-8 tidak boleh terputus.  Bunyi “i” tersebut menghilang bersamaan dengan tersambarnya bunyi “m” pada ketukan ke-8.

Dengungnya bunyi “m” dimulai sejak ketukan ke-8, namun mulai dihitung ketukannya sejak ketukan ke-9 hingga ketukan ke-12.  Dengungan suara “m” sejak ketukan ke-9 hingga ketukan ke-12 tidak boleh terputus. Bunyi dengung “m” akan menghilang bersamaan dengan bunyi “mi” pada ketukan ke-12.

Bersamaan dengan ketukan ke-12 terdengar bunyi “mi”.  Pertahankan bunyi “i” hingga ketukan ke-17. Yang terdengan panjang adalah bunyi “i”-nya. Bunyi “i” dari ketukan ke-12 hingga ketukan ke-17 tidak boleh terputus.  Bunyi “i” tersebut menghilang bersamaan dengan tersambarnya bunyi “m” pada ketukan ke-17. Bunyi “m” terakhir, menghilang bersamaan dengan jatuhnya ketukan ke-18
.
Contoh lain dari Mad Lazim Harfi Mutsaqol adalah sebagai berikut :


14. Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf 
Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf adalah mad yang terjadi dari pertemuan antara Mad Badal dengan huruf  bertanda sukun (mati). Durasi Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf  adalah 6 harokat.
 
Disebut Mad Lazim karena mesti dibaca panjang.
Dinamakan Kalimi karena mad itu terjadi dalam satu kata.
Dinamakan Mukhoffaf, karena ringan mengucapkannya, dengan tidak adanya tasydid.


Kasus mad ini hanya terjadi di 2 tempat dalam Al-quran, yaitu pada surat Yunus (10) ayat 51 dan 91.


Berikut ini adalah Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf  (perhatikan tampilan berwarna merah) :

Cara Membaca Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf

Apabila diasumsikan panjang Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf adalah 6 ketukan, maka cara membaca Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf adalah sebagai berikut :


Panjang bacaan Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf  pada “aaaaaal” adalah 6 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-1 hingga ketukan ke-6. Karena itu, praktek pembacaan Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf   adalah :
Ketukan ke-1 berbunyi “a”.  Pertahankan bunyi “a” hingga ketukan ke-6. Pada ketukan ke-6, bunyi huruf lam sukun setelahnya (l)  terbawa. Yang terdengar panjang adalah suara “a”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “a” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Lazim Kalimi Mukhoffaf   adalah “aaaaaal-aana”. Bunyi vokal “a” dari ketukan ke-1 hingga bunyi “l” pada ketukan ke-6  TIDAK BOLEH TERPUTUS.

15. Mad Lazim Kalimi Mutsaqol

Mad Lazim Kalimi Mutsaqol  adalah Mad yang terjadi dari Mad Thobi’i yang diikuti oleh huruf bertasydid, dimana keduanya masih berada pada satu kata. Bila tanda tasydid berada di lain kata, maka tidak terjadi mad. Durasi Mad Lazim Kalimi Mutsaqol adalah 6 harokat.

 

Disebut Mad Lazim karena mesti dibaca panjang.
Dinamakan Kalimi karena mad itu terjadi pada kata.
Dinamakan Mutsaqqal karena berat mengucapkannya.

Berikut ini adalah contoh  Mad Lazim Kalimi Mutsaqol  (perhatikan tampilan berwarna merah)


Membaca Mad Lazim Mutsaqol Kalimi


Apabila diasumsikan panjang Mad Lazim Kalimi Mutsaqol adalah 6 ketukan, maka cara membaca Mad Lazim Kalimi Mutsaqol  adalah sebagai berikut:



Panjang bacaan Mad Lazim Kalimi Mutsaqol pada “dloooooolliina” adalah 6 ketukan, yaitu dari  ketukan ke-4 hingga ketukan ke-9. Karena itu, praktek pembacaan Mad Lazim Kalimi Mutsaqol  adalah :

Ketukan ke-4 berbunyi “dlo”.  Pertahankan bunyi “o” hingga ketukan ke-9. Pada ketukan ke-9, bunyi huruf tasydid setelahnya (lam)  terbawa. Yang terdengar panjang adalah suara “o”-nya. Kira-kira, kalau satu huruf  “o” mewakili satu ketukan, bunyi lengkap Mad Lazim Kalimi Mutsaqol adalah : “waladldloooooolliina”.   Bunyi vokal “o” dari ketukan ke-4 hingga bunyi “l” pada ketukan ke-9  TIDAK BOLEH TERPUTUS.




 
Sumber:

1. Pedoman Daurah Al-Quran, Abd.Aziz Abdur R, Al-Hafizh, LC.
2. http://binaalquran.wordpress.com/?s=mad+shilah&submit=Search
3.
30 Minit Ustaz Don
4. http://binaalquran.wordpress.com/?s=MAD&submit=Search